.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, September 4, 2013

Mengikuti Kata Hati



“Udaaahhh, ikutin aja kata hatimu,....”
Pernah gak denger kalimat ginian saat minta saran kepada sahabat ato siapa gitu, ato jangan-jangan kalimat ini juga pernah kita ucapkan, hohohoho.
Ayo ngakuuuu....:p
Aku pernah looo, hehehehe...
Entah kenapa aku sering jadi ‘tong sampah’ curhatan orang lain, sering juga ada yang minta saran harus gimana-gimane. Berhubung dulu pernah diajarin kalo sebagai konselor kita gak boleh MEMUTUSKAN apapun buat orang yang konseling sama kita, jadi saat aku mendengar curhatan seseorang dan dia meminta saran, yang bisa aku lakukan adalah mengajak mereka melihat opsi keputusan yang bisa dia ambil beserta konsekuensinya, trus ntar silakan dia memilih mau mengambil keputusan yang mana. Itu katanya buat mengajarkan seseorang bertanggung jawab atas pilihan-pilihan yang dia ambil, jangan sampai ntar gara-gara kita memaksakan saran kita,  trus terjadi sesuatu, eh...kita yang disalahkan. Lagipula, ntar kan dia sendiri yang menjalani dan menanggung konsekuensinya, jadi ngapain kita memaksakan saran kita supaya diiikutin. Kalo mesti diikutin ma bukan saran namanya, tapi perintah. Ya kan?


Lah, tapi ada juga nih yang suka maksa kita, jadinya ntar seolah-olah kita yang memutuskan buat dia, caranya halus sih:
“Kalo kamu gimana?”
Jiahhhh... “Aku kan beda dengan dirimyuuuuu...!!!”, pengen deh tereak gitu :p
Yang bikin bete, kalo aku dah jawab ya trus si penanya tadi bilang gini:
“Tapi kan aku....”
Ya iye, lahhhh...makanya dari awal aku males kalo dah ditanyain gitu *sigh* Karena aku tau susa ngasi nasehat or saran sama orang yang ‘ndableg’.  Ngerti maksudku kan? Ada nih orang yang menanyakan pendapat kita tapi gak bener-bener bertanya, dia cuma pengen ada orang yang menyetujui keputusan yang udah dia ambil. Dia gak bener-bener mau melihat segala opsi dan akibat dari keputusannya, kalo dah gini kalimat di atas tadi keluar dah dari mulutku.
“UDAAAHHHH....IKUTIN AJA KATA HATIMU!” (ntar tanggung sendiri resikonya ya)

Contohnya nih ya, aku punya teman yang pacarnya selingkuh, trus kawanku diputusin. Catet yaaa....dia diputusin boooo, padahal yang selingkuh pacarnya itu. Gemes kan ngeliatnya. Aku bilang, ya udah, buka lembaran baru. Berdoa supaya Tuhan pulihkan hatinya, jangan terlalu sering ingat mantannya. Eh....eh...dia bilang dia masih sayang, bahkan berdoa dan ngarep tuh mantan balik lagi ke dia *geleng-geleng*. Gini lah ya kalo dah terikat secara emosional *gigit sandal*. Singkat cerita,tau-tau pacarnya minta balik, dan si kawan yang mau nerima si mantan dengan tangan terbuka jadi bingung, di satu sisi dia takut dikhianatin lagi, tapi di satu sisi dia masih sayang, aihhhh...geregetan *ngelempar sandal*. Aku bilang si kalo dia terima lagi, berarti dia harus siap-siap belajar mempercayai si pacar, bisa apa gak, kalo ngga, mending pikir-pikir lagi, karena susah juga ya dalam hubungan kalo gak ada kepercayaan.  Karena aku tahu gak gampang memperbaiki apa yang telah rusak. Tapi kawanku bilang, dia tetap mau menerima  si mantan apa adanya gara-gara dia sayang banget *langsung ngamuk di toko sandal*.  Nah, kalo dah gini, aku hanya bisa mengatakan ini dengan segenap hati:
“UDAAAHHHH....IKUTIN AJA KATA HATIMU!” (ntar tanggung sendiri resikonya ya)

Tapi, saat membaca Alkitab dan menemukan ayat  di bawah ini, aku jadi berpikir berulang kali kalo mau ngucapin kalimat di atas:
Kata-Nya lagi: “Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya, sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang.” Markus 7:20-23

Kita gak bisa ngikutin kata hati kita begitu aja, karena dari dalam hati bisa timbul hal yang jahat. Nah looo...!!! Trus gimana dunk? Bukannya ada yang bilang Tuhan juga bisa bicara melalui kata hati kita. Iya juga sih.... Tapi  masalahnyo siapa yang berani menjamin suara hatimu saat ini adalah suara Tuhan yang lagi berbicara?

Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Amsal 3:5
Tuh, segenap hati kita diminta untuk percaya sama Tuhan. Artinya kita diminta untuk percaya sama firmanNya, sama kata-kataNya Tuhan dunk. Kita gak boleh bergantung sama keinginan/pikiran kita sendiri. Setiap keputusan yang kita ambil harus berdasarkan kehendakNya. Berdoa dan tanya Tuhan maunya apa. Setiap hari Tuhan mau berbicara sama kita, FirmanNya tersedia bagi mereka yang mau mendengar, bagi yang gak mau ya Tuhan gak akan memaksa.

Jadi, saat kita bingung ingin mengambil keputusan penting (ato ga penting) dalam hidup, jangan ikutin kata hatimu. Jangan juga ikutin aku. Hehehehehe *emang sapa juga yang mau ngkutin*
Ikutin kata Tuhan aja.
Tuhan gak pernah salah. Beda sama manusia.
Kalo manusia mengambil keputusan hanya untuk menyenangkan diri sendiri, hanya untuk kebaikan sesaat, hanya untuk dirinya.
Tapi Tuhan beda, Dia yang meletakkan segala dasar hikmat, mengetahui apa yang terbaik yang bahkan gak pernah kita pikirkan, Dia gak hanya melihat keadaan masa kini, tapi Dia tahu segala yang menanti kita di masa depan. Percayalah, segala jalanNya benar.
Mungkin apa yang Tuhan katakan beda dengan apa kata dunia.
Mungkin kita bakal jadi aneh waktu mengikuti perkataanNya.
Mungkin kita dipandang sebelah mata sama orang lain atau bahkan dipandang bodoh.
Tapi, silakan memilih, mau ikut kata Tuhan ato sekedar mengikuti kata hati?

Kasongan, 4 September 2013
-Mega Menulis-



2 comments:

Lasma Frida said...

Meg, like this so much. Sepanjang jd sahabat,jd pemimpin rohani, mengajak orang untuk ngelibtin Tuhan dr hal2 yg kcil smpai besar yg paling susah. Kadg kbnykn cri nashat org dlu,bru cri Tuhan. tp glran dnshtin,ya yg kyk lo almin. akakak.

Mega said...

Hahahaha...bener-bener geregetan kan kalo kita ketemu yang kayak gitu Ma? Kalo dah ada yang gitu, cuma bisa menarik napas panjang,melipat tangan dan berdoa supaya Tuhan aja yang mendatangkan kebaikan dari setiap keputusan yang nampak nyeleneh *sigh*

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs