.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Saturday, September 7, 2013

Remember Lot's Wife!



Ingatlah akan isteri Lot! Lukas 17:32

Baru kusadari, ini termasuk ayat Alkitab yang singkat selain ‘Tetaplah berdoa’ , hohoho ^^ saat membaca judul perikop bacaan Kedatangan Kerajaan Allah (Lukas 17:20-37), aku baru memperhatikan ayat di atas dan terkejut karena menyadari sebuah keanehan.
Kita disuruh mengingat istri Lot loooo....
Aneh kan?
Eh, masih ngerasa gak aneh po?
Perhatikan ini, emang kenapa harus mengingat istri Lot, emang apa hebatnya, ato apa pentingnay dia sampai kita harus mengingaynya. Kenapa juga gak dibilang:
Ingatlah Daud!
Ingatlah Musa!
Ingatlah Abraham!
Ingatlah Daniel!
Ingatlah Maria!
Eh, kita malah diminta mengingat istri Lot.
Nah looo....,baru heran kan?

Akhirnya, untuk mengingat-ingat istri Lot, aku mencari bagian Alkitab yang menceritakan tentang Sodom dan Gomora (Kejadian 19:1-29)  sambil fokus ngeliat Nyonya Lot, dan kenapa Tuhan mau aku mengingat istri Lot ini, dan aku menemukan:
1.       Tuhan ingin kita menaati firmanNya

"Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan, larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati lenyap."  Kejadian 19:17
Lari menyelamatkan nyawa. UDAH
Jangan menoleh. #eh
*Nyonya Lot dah jadi tiang garam*

Ya ampun Nyonya Lotttt....ngapain noleh ke belakang segala? Gak dengar ya Tuhan bilang apa tadi, lari terus, JANGAN MENOLEH, jangan berenti lari sampe sungai Yordan. Apa sih susahnya, Cuma ga usah noleh doang, ckckckck. Susah banget sih Cuma nurutin Tuhan gitu doang *sigh*.

Eh, sapa yang bilang nurut sama Tuhan tu gampang Meg?
Susah banget kaleee...
Iya ya, emang susah *nunduk*
God remind me lewat bacaan di atas, kalo menaati Tuhan emang susah.
Bukan karena apa yang diminta Tuhan sama kita susah tapi kitanya susah nurut alias bebal Well, you know the answer guys *sigh*

Perintah Tuhan ke Nyonya Lot gampangggg looooo....Cuma gak usah noleh doang. Bukannya disuruh lari sambil bawa pasir sekarung kok. Tuhan gak mungkin meminta kita melakukan hal yang gak bisa kita lakukan. Dia tahu kita. Dia mengenal kita booo...Jadi kalo kita gak bisa menuruti firmanNya, sudah pasti bukan karena Tuhan nyuruh yang susah, tapi kita yang susah buat taat alias ndableg bin bebal. Melihat kasus Nyonya Lot ini, aku jadi nyadar, betapa sering perintah yang gampang dari Tuhan aja gak bisa kita turutin. Padahal, nyata-nyata dah dibilang kalo perintahNya dilanggar bakal mati lenyap eh...masi aja gak nurut.

Udah dikasi tau akibatnya, masih seks bebas.
Udah dikasi tau bisa bikin mati, masih aja ngo-drugs.
Seolah-olah kita gak menganggap serius konsekuensi dari pilihan kita.
Seolah-olah kita gak menganggap serius perkataan TUHAN.
Ya kan?
Bukannya istri Lot juga tau kalo dia noleh bisa mati lenyap, kok masih noleh?
LUPA kali Meg...
Maybe.
Tapi ini urusan hidup mati lo, gimane bisa lupa?
ASLI, aku bener-bener diingetin lagi untuk menanggapi Tuhan dengan lebih serius. FirmanNya harus ditaati, gak boleh diabaikan!

2.       Jangan terlalu mikirin harta duniawi

Tetapi isteri Lot, yang berjalan mengikutnya, menoleh ke belakang, lalu menjadi tiang garam. Kejadian 19:26

Aku teringat seseorang yang pernah bilang, Nyonya Lot ini menoleh ke belakang karena ingin melihat bagaimana keadaan rumah, tanah dan segala harta yang ditinggalkannya.  Dia seperti gak rela gitu lah, hmm...mirip kayak pesan yang di Lukas ya. Cekidot.

Demikianlah halnya kelak pada hari, di mana Anak Manusia menyatakan diri-Nya. Barangsiapa pada hari itu sedang di peranginan di atas rumah dan barang-barangnya ada di dalam rumah, janganlah ia turun untuk mengambilnya, dan demikian juga orang yang sedang di ladang, janganlah ia kembali. Lukas 17:30-31

Pas hari Tuhan dah datang tapi masih mikirin harta?
ALAMAAKKKK *tepok jidat*
Looks so silly, huh?
Tapi itu bisa saja terjadi gak sama istri Lot, tapi juga sama kita. Hari Tuhan kita gak tau kapan, dah deket pun kalo kita gak bersedia, kita bisa saja kedapetan sedang ngurusin harta duniawi kita, padahal Tuhan dah di depan mata Tuhan, apa gak serem tuh. Waktu kita mulai mencintai dunia dan segala isinya, bisa jadi juga kita mulai melanggar FirmanNya, menolak mentah-mentah peringatanNya, karena kita menganggap dunia dan isinya jauh lebih menarik *ketok-ketok meja*.Ya Tuhan, tolong jauhkan kayak gitu dariku. Soale aku merinding ngebayanginnya.

3.       Istri Lot menyia-nyiakan kebaikan Tuhan
Dah diluputkan dari Sodom dan Gomora yang mau dimusnahkan, eh...malah memusnahkan dirinya sendiri. Ckckckck. Kurang baik apa Tuhan, mau menyelamatkan mereka sekeluarga. Masih mau memberi kesempata, ngapain juga berbuat bodoh, cape duehhhh...
 #eh,kepalaku macam diketok palu

Emang kamu gak pernah Meg menyia-nyiakan kebaikan Tuhan?
#nunduk dalem-dalem
Hiks.Iyaaaa..... T_T
Aku  juga berkali-kali menyia-nyiakan kebaikan Tuhan, menganggap murah pengorbanan Tuhan Yesus. Dalam sehari aja dah berapa kali aku melanggar FirmanNya, gak terhitung kali. Kalo Nyonya Lot dah jadi tiang garam gara-gara mengabaikan satu firman Tuhan itu, jangan-jangan aku bisa jadi garamnya sekalian, huhuhuhuhu....
Gak mauuuuu....!!!
Aku gak mau kayak Nyonya Lot!

Nyonya Lot, mungkin bukan tokoh yang aku anggap penting selama ini. Tapi hari ini aku belajar banyak dari kesalahan yang dia lakukan. Dan aku gak mau jadi Nyonya Lot kedua. Seremmm....

“Tuhan Yesus, aku berterima kasih kalo boleh belajar dari Nyonya Lot hari ini. Aneh, selama ini membaca firman ini tapi gak nyadar apa yang Tuhan mau. Hari ini aku belajar kalo firmanMu sungguh kaya. Tiap dibaca,Kau selalu berbicara banyak hal yang bahkan gak pernah aku pikir. Terima kasih Tuhan, karena Kau gak pernah putus asa mengajarku. Terima kasih karena aku masih diingatkan kebaikanMu. Engkau sungguh baik. Aku gak mau mengecewakanmu. Mampukan aku Tuhan, I need your grace. Amen”

Kasongan, 5  September 2013
-Mega Menulis-


2 comments:

Asyiknya Menulis said...

baca ini aku jadi teringat renungan tadi pagi yang aku baca. Jika kita mengasihi Tuhan kita akan menuruti FA. dan FA itu tidaklah susah/berat jika kita melakukannya dengan mengasihi Tuhan :)

Mega said...

iya ya Li,hehehe, kalo kita mengasihi Tuhan pasti kita pengesn selalu buat Tuhan tersenyum ^^

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs