.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, January 23, 2013

Pilih Es atau Ikut Mamah?



Kemaren pulang dari gereja, aku dan adekku Ruri mampir di tempat Minaku (bhs dayak, mina=tante). Trus kami ngobrol-ngobrol di sana. Eh, tau-tau Mina Nara minta tolong aku mengantarnya mengisi air galon, kami berdua bersiap berangkat, eh...ributlah si Vio-anaknya, ingin ikut (aku pernah bercerita tentang si Vio ini di sini dan di sini  ). Sementara itu, adekku Ruri dan sepupu-sepuk kecil kami yang lain memanggil Tukang Pentol yang lewat di depan rumah, ramai-ramai mereka jajan. Tukang Pentol ini juga menjual berbagai jenis es.


Sementara kami membujuk Vio untuk gak ikut, tahu-tahu dia juga meminta dibelikan es yang dijual Tukang Pentol itu, aihhh...kalo anak kecil sudah merengek, pengen tutup kuping kuat-kuatlah rasanya. Mamahnya Vio, memberikan opsi, kalo Vio gak ikut kami, dia akan dibelikan es tadi, kalo dia mau ikut gak bakalan dibelikan es. Tawar-menawar terjadi. Bahasaku ya, tawar-menawar, hahahaha, padahal sih intinya Vio tetep mau ikut dan dibelikan es. Mamanya bersikeras memaksa, pilih salah satu,”Pilih es atau ikut mamah?”, dan akhirnya Vio merelakan es itu, dan memilih pergi bersama kami.

Eh ternyata dunkkk, di tempat pengisian air ulang,ternyata ada jual jajanan juga, Vio merengek lagi dunkkkk, gkgkgkgkgk. Aku Cuma bisa geleng-geleng, kalo gini ma sama aja kayak tadi. Malah bagi minaku, kalo dihitung-hitung, kerugian materi lebih besar saat Vio ikut. Vio pinter ya, dia memilih yang terbaik. Ngapain Cuma dibelikan es, kalau dia bisa ikut mamahnya dan mendapatkan lebih banyak jajanan :p

Well, dari Vio aku belajar, to be with GOD is more than everything, ngerasain hadiratNya tuh lebih penting dibandingkan punya dapur, punya mixer, ato punya berbagai hal yang kita inginkan dalam hidup. Bukan hanyak karena kita tahu Tuhan sanggup memenuhi segala keperluan kita menurut kasih karuniaNya, tapi yang terpenting adalah karena saat bersamaNya kita merasakan Dia cukup bagi kita. Bukan berarti keinginan kita memiliki berbagai hal dalam hidup jadi hilang, kagakkkk...Keinginan itu masih ada kok, tapi itu tidaklah penting dibandingkan memiliki Dia. BersamaNya dan merasakan hadiratNya jauh lebih penting ^^

Itu pelajaran yang Tuhan berikan lewat Vio di hari Minggu yang puanaasseee luar biasa kemaren ^^’ Jadi, saat ditanyakan seperti Vio, “Pilih es atau ikut mamah?”, kita tahu lah harus menjawab apa, gkgkgkgk ^^V

 ----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
BTW, ada yang bingung gak si mendengar eh melihat yang namanya Tukang Pentol kucantumkan di cerita di atas, jajanan macam apa itu. Kapan-kapan deh aku fotokan ya. Tapi kalo mau membayangkan, pentol ini jajanan berupa bakso (tapi pentol baksonya doang) yang dimakan dengan saus manis atau saus pedas, disediakan tusuk lidi (yang agak tebal) untuk menusuk tuh pentol. Jadi cara makannya, ditusuk tuh pentol, dicelup di sausnya, lalu...HAPPPP :p Sebijinya biasanya Rp.1000,- tapi ada juga yang menjual dengan ukuran besar dengan harga yang berbeda ^^


Kasongan, 21 Januari 2013
-Mega Menulis-


5 comments:

QS said...

aku suka ini :) bagus sekali. mmebuat pilihan mengikut tuhan atau hal-hal yg sementara saja menjadi lebih down to earth dan tangible. lebih kena dan kelihatan dalam hidup sehari2. kalau ikut mama bisa dapat yg lain2. kalau pilih es-nya, cuma dapat es habis itu habis.
thank you Mog2 :)

Mega said...

Amazing lo ngamatin anak kecil tuh, adaaa...aja tingkahnya yang bikin jadi merenung-renung, dapat banyak pelajaran saat mengamati mereka, hehehehe. Jadi Nggit, pilih mana? Pilih es atau ikut mamah? *wink2*

Lasma Frida said...

Itu kalo di sini kayaknya dibilang cilok deh, Ga. Ahahahha

Nonik-Louisa said...

untuk kesekian kalinya Mbak Mega, kata2mu (kali ini melalui blog), really remind me not to worry about anything.... and that is's MUCH MUCH MORE important to follow & stick to God rather than constantly worry about job, money, relationship, the future, and other things!!! THANK YOOOOU!!

Mega said...

Lasma : Cilok ya di sana? Hmmm...tapi aku yakin enakan pentol deh, hahahaha


Nonik : Smangat yaaaa....!!! Tuhan kita bertanggung jawab kok, Dia gak pernah lalai memelihara anak2Nya.

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs