.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, August 15, 2013

Seng dan Kebosananku



Kemarin, mamah meneleponku beberapa kali, mengingatkanku memasukkan sisa seng yang ada di luar rumahku (buat bikin dapur).Katanya takut hilang. Iya juga sih, lumayan kalo hilang, sebiji harganya 45 ribu, kalikan 3, nah...apa gak nyaris 150 ribu tuh. Tapi aku bete, rencanaku sore pulang kantor aku baru mau memasukkan seng-seng itu ke dalam rumah. Lah, si mamah nelepon berkali-kali sehari mengingatkan hal yang sama *sigh* Prinsip mamah, kalo bisa dikerjakan sekarang ya sekarang, the problem is gak bisa ‘sekarang’, secara lagi di kantor mosok tau-tau pulang ke rumah. Nanti lah mah, pulang kantor, kataku berulang kali. Bosan banget kan denger gitu-gitu doang, mosok nyuruh masukin seng itu aja sehari berkali-kali. Lagian kan ada alasannya aku gak langsung angkat hari itu. Mamahku gitu banget deh kalo memintaku mengerjakan sesuatu, berkali-kali sampai aku mengerjakannya, fiuhhh....


Sepulang kantor, daripada ntar ditelepon dan didapati belum angkat tu seng lalu dicerewetin, akhirnya aku pergi ke samping rumahku, tempat ketiga lembar seng itu terakhir aku lihat. Ternyata gak ada. HILANG. Alamak. Aku panik banget. Nyesal banget gak diangkat-angkat tuh seng, hilang kan, alamakkkk...Nyesal banget. Ini lah ya kalo gak segera nurutin orang tua. Ntar kalo mamah tau pasti ngomel, ckckckck.  Ya sudahlah, diam aja biar mamah gak tau, ntar kalo ditanya baru ngaku. Mau gimana lagi. Ya kan?

Ehhh....pas aku ngecek di samping rumah, di sisi yang lain, ternyata 3 biji seng itu nangkring di situ. Ceroboh, panik duluan, gak ngecek semua tempat. Puji Tuhan, gak jadi ilang. Nampaknya dipindahin sama tukangku ke situ, entah kapan. Yang jelas, aku buru-buru masukin rumah, sebelum hilang beneran, hehehehe.  Senang banget, berasa nemu harta apa gitu, padahal Cuma seng coba, jadi geli sendiri ^^’

Dan peristiwa seng dan mamahku kemarin mengingatkanku ayat ini:

Hai anakku, janganlah engkau menolak didikan TUHAN, dan janganlah engkau bosan akan peringatan-Nya. Karena TUHAN memberi ajaran kepada yang dikasihi-Nya, seperti seorang ayah kepada anak yang disayangi. Amsal 3:11-12


Bukankah terkadang aku juga bosan dengan perkataanNya?
Memberikan alasan untuk gak taat, dan bilang “nanti dulu ya Tuhan”, padahal ketaatan yang ditunda sama dengan KETIDAKTAATAN.
Padahal Dia berulang kali memperingatiku karena kasihNya.

Kasongan, 15 Agustus 2013
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs