.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, June 24, 2010

Melihat dari Sisi Lain

Merayakan hari jadi Provinsi Kalimantan Tengah, pada tanggal 19-24 Mei 2010 kemaren diadakan Pameran KalTeng Expo di Palangka Raya. Berbagai produk unggulan dari provinsi lain, kabupaten-kabupaten, dan dinas-dinas yang ada di Kalimantan Tengah ditampilkan. Stand kami (Kabupaten Katingan) menampilkan berbagai produk yang terbuat dari rotan, secara, visi Bupati kami ingin menjadikan kabupaten kami sebagai pusat produksi dan perdagangan rotan di Indonesia. Wajar aja kan, isinya nyaris rotan semua, hehehehe…..

Perusahaan Daerah kami memamerkan berbagai meubel dari rotan, sofa, kursi makan, meja, dll. O, iya ada juga berbagai kerajinan tangan seperti tudung saji, tempat kosmetik, dompet, tas, keranjang baju, dll. Bagus-bagus lho! Harganya bervariasi dan banyak yang bilang……MAHAL!! Huahahahahaha….serius, banyak pengunjung yang bilang harganya kemahalan, apalagi meubel-meubelnya, hadohh……Aku juga awalnya berpendapat sama…..MAHALLLLL……Padahal harga bahan bakunya, si rotan ini murah kok. Cape dehhhhh……Dan heran juga kok pas hari terakhir pameran eeehhhh tu barang habis juga, kudengar perusahaan daerah pun banyak dapat pesanan. HERAN KUADRAT deehhhh…..


Pendapatku berubah seminggu yang lalu. Tanggal 7-11 Juni kemaren diadakan Diklat Pengolahan Rotan oleh Kementerian Perindustrian di Kabupaten kami, gak kebetulan yang bantuin mereka dinas tempatku bekerja (coz finally I learn something), Dinas Perndustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Kabupaten Katingan. Diklat diadain di Kawasan Industri Hampangen, sekitar 18 km dari Kasongan. Disana, selama 4 hari aku ngeliat bagaimana barang-barang yang kemaren dipamerkan di pameran tuh dibuat.....Ternyata SUSSAAAHHHHH....Nganyam rotan tu gak gampang lhoooo......SUSSAAAHHHHH


Aku bilang susah coz baru bikin gantungan kunci seupil aja aku dah ngerasa kesulitan bukan main. Iya sih masalah ketrampilan juga, kan aku blom pernah bikin. TAPI, itu baru gantungan kunci lho, blom lagi nganyam keranjang ato lampit ato tempat-tempat barang yang lebih rumit lagi ato meubel-meubelnya...Fiuhh..

...Mending aku beli aja deh daripada disuruh buat sendiri!!! Hehehehe.

Sebelumnya, ngeliat gantungan kunci kayak yang kubuat gitu, kalo dijual 5 ribu pun mungkin aku masi nawar loo.....Jahat banget kan aku, wekekekekek. Beneran! Jujur aja deh, kalo kita berada di posisi pembeli, barang kerajinan tangan yang namanya gantungan kunci kan biasanya buat oleh-oleh, apalagi kalo kita jadi turis, beli gituan kan banyak pastinya. Jadi harga segitu buat kita mikir kan? Ayo ngaku.....!!! Apalagi cewek-cewek, boong banget kalo gak mikir.


Nah, begitu aku mulai bikin tu gantungan kunci, kalo ada yang mau beli 5 ribu pun. HUH! Gantian aku yang mikir lhooooo.....Gak sebanding rasanya, beneran aja! Padahal buatanku jelek gitu, hehehehe. Nah itu baru gantungan kunci yang kecil, dan katanya paling simple. Gimana kalo kerajinan tangan yang lebih gede lagi, fiuhhh....... Jadi ngerasa harga yang mereka buat tu terlalu murah lho. Kalo anyamannya dibuat pake mesin (ada pola anyaman tetentu yang bisa dibuat pake mesin), harganya mahal aku pasti protes, coz mesin yang ngerjainnya, tapi yang bener-bener kerajinan tangan....Ccckkkkkk...cckk
k...cckkkk.... asli gak tega kalo dijual dengan harga murah. Apalagi mengingat wajah-wajah pembuatnya.

Harga suatu barang umumnya didapat dari perhitungan gini :

Harga=harga bahan +ongkos2nya(produksi/tk/tr
ansport)+keuntungan yang diinginkan

Tapi khusus barang buatan tangan, kupikir rumus itu gak berlaku lagi, waktu aku mau membeli barang buatan tangan, sekarang aku jadi memikirkan, memperhitungkan dan mengingat pembuatnya, susahnya membuat pola ato bentuk tertentu, cara pembuatannya (yang manual banget) dan waktu yang dihabiskannya untuk membuat barang tersebut. Aku jadi lebih menghargai barang tersebut. Aku gak lagi sekedar memandang harga bahan baku plus ongkos-ongkos yang menyertai, lalu mikir...”Idih.....banyak amat ngambil untung”. Tapi aku mulai memandang manusia yang mengerjakan semua barang tersebut dengan tangannya langsung. Aku salut buangetttt.....Mereka hebat dan terampil. Aku bisa dengan mudah membayar harga bahan baku plus ongkos-ongkos tadi. Tapi ketrampilan mereka??? Itu gak bisa dibeli! Itu yang membuatnya mahal.


Trima kasih Tuhan, aku boleh memandang dari sisi pengrajin, melihat, merasakan dan menghargai apa yang mereka kerjakan, gak hanya tau sisi pembeli yang maunya dapat barang bagus dengan harga murah, huahahahahaha...prinsip ekonomi banget yah????^^’ Trima kasih Tuhan karena aku boleh memandang lewat sudut pandang yang berbeda. Aku sangat menyukai pelajaran kali ini. Love You sangat GOD......


Kasongan, 17 Juni 2010

JEILU

M E G A

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs